Make your own free website on Tripod.com

ramadhan.gif (5795 bytes)

rose55.gif (3545 bytes)

Di dada langit yang terbentang luas
Bintang bertaburan laksana permata
Rembulan bercahaya menerangi angkasa

Di dada bumi yang merentang lebar
Gunung berdiri teguh
Menjadi pasak kepada bumi

Di dada laut yang membiru
Ombak beriak memukul pantai
Mesra ditiup badai

Di kala senja menjelma
Ku lihat dikau menautkan senyuman menguntum
Menatang keceriaan membawa kebahagiaan
Walau untuk sedetik cuma
Walau sementara
Pengubat derita
Di kala ombak menghempas pantai
Matamu ku lihat memukau jiwa
Menghulur keseronokan mengundang tawa
Walau untuk sedetik cuma
Walau sementara
Pengubat derita

Sesungguhnya hari-hari yang kita lalui
Menjadi cerita
Yang akan terpahat di dalam memori
Yang akan dikisahkan semula
Oleh penglipurlara

Cerita kehidupan ini
Tak dapat lari dari tawa dan tangis
Semuanya adalah ujian Yang Maha Esa
Cerita kehidupan ini
Ada kisah gembira dan ada kisah duka
Mampu menguatkan diri ini

Di kala ombak senja menghempas pantai
Di kala badai bertiup mendinginkan suasana
Di kala sang mentari menyembunyikan diri
Di kala rembulan mula menonjol diri
Di kala bintang berkerdipan di langit
Di kala itulah...
Aku menyedari
Aku meyakini
Aku mempercayai

Nilai cinta ini tidak berharga
Tak mungkin dapat ku bayar dengan emas
Tak mungkin dapat ku tebus dengan wang ringgit
Yang hanya ku mampu lakukan
Ialah mengucapkan kalimah cinta
Di kala ombak senja menghempas pantai

Akan ku bawa cintamu hingga ke tiupan nafas ku yang terakhir
Akan ku pahat wajahmu di dalam ingatanku
Akan ku ingat senyuman manismu
Akan ku rakam jelingan matamu
Dan yakinlah yang aku cintakanmu

toksheh1.gif (1672 bytes)
Shaikh Mohd Saifuddeen bin Shaikh Mohd Salleh
8 Mei 1998
Dari novel "Ombak Senja"